DNA hewan pengerat mengungkap perdagangan bulu di pasar gelap

Artikel ini dari Majalah Hakai, publikasi online tentang sains dan masyarakat di ekosistem pesisir. Baca lebih banyak cerita seperti ini di hakaimagazine.com.

Dua daratan yang membentuk sebagian besar Selandia Baru–Pulau Utara dan Pulau Selatan–terpisah kurang dari 25 kilometer tetapi sangat berbeda. Pulau Utara menampung kota terbesar di negara itu, Auckland, dan terkenal dengan gunung berapi yang menjulang tinggi, pantai selancar yang legendaris, dan iklim yang relatif sejuk. Di Pulau Selatan yang lebih dingin dan lebih tenang, bentang alam yang terjal ditembus oleh danau kaca, gletser yang bergulung, dan pegunungan yang tertutup salju–latar belakang yang akrab bagi penggemar Lord of the Rings trilogi film. Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa perbedaan pulau-pulau itu meluas sampai ke hewan pengeratnya. Dan temuan itu bisa mengubah pemahaman kita tentang sejarah.

Semuanya dimulai dua dekade lalu, ketika ahli zoologi Carolyn King dan salah satu muridnya mengurai asal-usul tikus invasif Selandia Baru melalui analisis genetik. Seperti yang diharapkan, para peneliti menemukan bahwa tikus rumahan di Pulau Utara adalah keturunan dari tikus Eropa yang menumpang kapal penjajah Inggris dua abad lalu.

Tetapi ketika King dan timnya menganalisis tikus Pulau Selatan, mereka menemukan bahwa hewan tersebut berkerabat dengan tikus Asia Tenggara, subspesies yang tersebar luas di China tetapi belum pernah ditemukan di luar Asia. Tikus liar itu membingungkan King, yang berbasis di University of Waikato di Selandia Baru. “Kami tidak bisa memikirkan dari mana mereka berasal,” katanya.

Teka-teki hewan pengerat semakin dalam pada tahun 2019, ketika para peneliti di Universitas Auckland Selandia Baru menemukan tren yang sama pada tikus Norwegia. Hewan South Island cocok dengan strain yang hanya diketahui dari Cina, sedangkan tikus North Island paling dekat dengan Inggris.

Bukti yang semakin banyak menunjukkan bahwa tikus dan mencit telah berlayar dari Cina ke Pulau Selatan pada tahun 1800-an, ketika Selandia Baru masih menjadi bagian dari koloni Inggris di Australia. Tetapi tidak ada catatan sejarah—setidaknya dalam bahasa Inggris—tentang kontak langsung antara China dan Pulau Selatan yang dapat menjelaskan bagaimana hewan pengerat itu tiba. King mulai curiga bahwa keadaan perjalanan hewan pengerat itu tidak sepenuhnya di atas papan.

Pada tahun 2022, King ikut menulis sebuah penelitian yang menawarkan penjelasan yang menggiurkan: hewan pengerat itu tiba bersama pedagang yang berlayar ke China untuk menjual kulit anjing laut berbulu Selandia Baru secara ilegal, lalu kembali ke Pulau Selatan. Pada tahun 1800-an, penangkaran anjing laut bulu yang melimpah tersebar di garis pantai Pulau Selatan yang berbatu, dengan kulit merupakan satu-satunya komoditas yang menguntungkan di pulau itu. Dan di Kanton (sekarang Guangzhou), sebuah kota pelabuhan Cina selatan yang ramai yang menjadi tulang punggung perdagangan internasional, kulit anjing laut berbulu mendapatkan nilai karena berang-berang laut dunia dan bulu mereka yang berharga menjadi langka. Mereka yang cukup berani untuk menghindari aturan dengan berburu anjing laut berbulu bisa menghasilkan banyak uang.

Pada pergantian abad ke-19, kondisi sudah matang untuk berkembangnya transaksi curang. British East India Company yang haus akan keuntungan dengan ketat mengontrol monopolinya sendiri atas perdagangan maritim dengan melarang koloni dari bisnis langsung dengan China dan India. Sebagian besar kapal dagang resmi dari London, Inggris, singgah di Sydney, Australia, dalam perjalanan untuk memasok pelabuhan utama Selandia Baru di Pulau Utara.

King berhipotesis bahwa pedagang bulu yang tidak bermoral melewati Sydney dalam perjalanan mereka ke dan dari Kanton untuk menghindari pihak berwenang. “Mereka yang ingin menghindari peraturan melakukannya dengan sangat diam-diam,” katanya. Pelayaran rahasia seperti itu juga akan menghindari pencatatan resmi.

Untuk menentukan apakah hewan pengerat invasif South Island tiba dalam pelayaran resmi, atau melalui rute pengiriman rahasia langsung dari China, King dan rekan penulisnya membandingkan DNA hewan pengerat tersebut dengan materi genetik dari spesimen tikus dan tikus abad ke-19 yang digali di dekat pelabuhan Sydney.

Hasilnya memperkuat kecurigaan King. Tikus rumah Sydney memiliki keturunan Eropa dan gen tikus cocok dengan tikus Norwegia yang ditemukan di Inggris dan Pulau Utara. Tidak ada jejak gen tikus rumah Asia Tenggara atau jenis tikus China—bukti bahwa kapal yang membawa hewan pengerat dari China tidak melewati Sydney. Atau, kebanyakan dari mereka tidak.

Philippa Mein Smith, seorang sejarawan di University of Canterbury di Selandia Baru yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan bahwa ada beberapa bukti transaksi jahat melalui pelabuhan tersebut. Pada tahun 1806, otoritas kolonial menangkap Simeon Lord, mantan narapidana dan pengusaha penyegelan yang berbasis di Sydney, karena mengirimkan 87.000 kulit anjing laut yang dikumpulkan di Kepulauan Antipodes, selatan Selandia Baru, ke Kanton melalui Sydney. Tetapi dengan keajaiban kecil, pelayaran Tuhan pasti tidak membiarkan hewan pengerat lepas.

Pedagang nakal yang menghindari deteksi dengan menghindari jalur pelayaran resmi tidak akan pernah menduga bahwa gen tikus dan tikus penumpang gelap dapat mengungkapkan pergerakan mereka berabad-abad kemudian. “Itu [rodents] berikan mereka, ”kata King.

Mein Smith mengatakan bahwa kesimpulan King masuk akal, mengingat banyak pedagang Sydney setidaknya licik dan haus keuntungan seperti Lord. “Ada segala macam kesepakatan curang yang terjadi,” katanya.

Meskipun sejarawan memiliki firasat ada perdagangan klandestin kulit anjing laut berbulu antara Australia dan Cina, kelangkaan bukti sejarah membuatnya sulit untuk dikonfirmasi.

Bukti genetik dapat mengungkap informasi tentang masa lalu yang tidak dapat ditemukan dalam catatan atau catatan sejarah, kata rekan penulis studi Andrew Veale, seorang ahli ekologi dan genetika hama vertebrata di Manaaki Whenua Landcare Research. “DNA memiliki kemampuan untuk menceritakan kisah tentang apa yang sebenarnya terjadi.”

Artikel ini pertama kali muncul di Majalah Hakai dan diterbitkan ulang di sini dengan izin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *