Lidar dapat digunakan dengan cara yang mengejutkan

Lidar, cara menggunakan sinar laser untuk mengukur seberapa jauh objek, telah berkembang pesat sejak pertama kali digunakan di pesawat terbang pada tahun 1960. Saat ini, Lidar dapat dilihat dipasang di drone, robot, mobil self-driving, dan banyak lagi. Sejak 2016, Leica Geosystems telah memikirkan cara untuk menerapkan teknologi ini ke berbagai industri, mulai dari forensik, desain bangunan, hingga film. (Leica Geosystems diakuisisi oleh perusahaan industri Swiss Hexagon pada tahun 2005 dan terpisah dari Leica Microsystems dan Leica Camera).

Untuk melakukan ini, Leica Geosystems meremas teknologi lidar 3D-scanning yang sering kikuk ke dalam wadah seukuran kaleng minuman ringan. Sederet produk yang disebut BLK dirancang khusus untuk tugas “penangkapan realitas”, dan digunakan dalam serangkaian proyek yang sedang berlangsung, termasuk pemetaan sistem air kuno yang tersembunyi di bawah Naples yang digunakan untuk mendinginkan kota secara alami, eksplorasi makam Mesir, dan pemodelan kontur misterius lorong bawah tanah Skotlandia, seperti yang baru-baru ini diliput oleh Wired UK.

Bintang dari pengejaran penelitian ini adalah BLK 360, yang seperti kamera 360 derajat, berputar di atas tripod untuk menggambarkan sekelilingnya. Alih-alih mengambil foto, itu mengukur semuanya dengan laser. Perangkat dapat diatur dan dipindahkan untuk membuat beberapa pemindaian yang pada akhirnya dapat dikompilasi untuk membangun model 3D dari suatu lingkungan. “Jenis yang sama [lidar] sensor yang ada di mobil self-driving digunakan di BLK 360,” kata Andy Fontana, spesialis Reality Capture di Leica Geosystems. “Tapi alih-alih memiliki bidang pandang yang sempit, ia memiliki bidang pandang yang luas. Jadi itu berjalan ke segala arah.

[Related: Stanford researchers want to give digital cameras better depth perception]

Selain 360, Leica Geosystems juga menawarkan pemindai langit terbang, pemindai untuk robot, dan pemindai yang dapat dibawa dan bekerja saat bepergian. Untuk tim yang dipimpin Rhode Island School of Design yang mempelajari saluran air Naples, mereka menggunakan perangkat 360 dan siap pakai untuk memindai kota sebanyak mungkin. Mencari tahu desain khusus kota kuno yang digunakan untuk membuat saluran air sebagai infrastruktur pendingin alami dapat memberikan wawasan tentang bagaimana kota modern di seluruh dunia dapat mengurangi efek pulau panas perkotaan.

Dari film hingga forensik, inilah cara sistem laser lidar membantu kita memvisualisasikan dunia
Leica Geosystems

Setelah semua pemindaian keluar dari perangkat, mereka ada sebagai awan titik 3D — kumpulan titik data di ruang angkasa. Format ini sering digunakan dalam industri teknik, dan juga dapat digunakan untuk menghasilkan visualisasi, seperti dalam proyek souterrain Skotlandia. “Anda dapat melihat bahwa itu pixelated. Semua piksel kecil itu adalah pengukuran, pengukuran individual. Jadi seperti itulah point cloud itu,” jelas Fontana. “Apa yang dapat Anda lakukan dengan ini adalah mengubahnya dan benar-benar membuatnya menjadi permukaan 3D. Di sinilah Anda dapat menggunakan ini di banyak aplikasi lain.”

[Related: A decked out laser truck is helping scientists understand urban heat islands]

Lidar telah menjadi alat yang semakin populer dalam arkeologi, karena mampu mendapatkan dimensi ruang yang lebih akurat daripada gambar saja dengan pemindaian yang membutuhkan waktu kurang dari satu menit—dan dapat dipicu dari jarak jauh dari smartphone. Tapi Leica Geosystems telah menemukan bermacam-macam aplikasi yang berguna untuk jenis data 3D ini.

Salah satu industri yang tertarik dengan teknologi ini adalah film. Bayangkan skenario ini: sebuah studio besar membuat seluruh set film untuk film aksi yang mahal. Struktur dan platform tertentu diperlukan untuk pemandangan tertentu. Setelah adegan ditangkap, set akan dirobohkan untuk memberi ruang bagi set lain untuk didirikan. Jika dalam proses pengeditan, diputuskan bahwa rekaman yang diambil sebenarnya tidak cukup bagus, maka kru harus membangun kembali seluruh struktur itu, dan membawa orang kembali—proses yang mahal.

Namun, opsi lain sekarang adalah kru film melakukan pemindaian pada setiap set yang mereka buat. Dan jika mereka melewatkan sesuatu atau perlu membuat tambahan di menit-menit terakhir, mereka dapat menggunakan pemindaian 3D untuk mengedit adegan secara virtual di komputer. “Mereka dapat memperbaiki hal-hal dengan cara CGI lebih mudah daripada harus membangun kembali [the physical set], ”kata Fontana. “Dan jika lift terlalu besar untuk dilakukan di komputer, mereka dapat membangunnya kembali dengan sangat akurat karena mereka memiliki data 3D.”

[Related: These laser scans show how fires have changed Yosemite’s forests]

Selain film, forensik adalah bagian besar dari bisnis Leica Geosystems. Alih-alih hanya memotret TKP, yang mereka lakukan sekarang adalah memindai TKP, dan ini dilakukan karena beberapa alasan berbeda. “Katakanlah itu a [car] adegan kecelakaan. Jika mereka mengambil beberapa pemindaian, Anda dapat mengambil seluruh adegan dalam 2 menit dalam 3D. Dan kemudian Anda dapat memindahkan mobil keluar dari jalur lalu lintas, ”kata Fontana. “Data 3D itu bisa digunakan di pengadilan. Dalam pemindaian, Anda bahkan dapat melihat skidmark. Anda dapat melihat bahwa orang ini sedang mengerem dan ada skidmark ini, dan mereka dapat menghitung berat mobil, dibandingkan dengan panjang skidmark, untuk melihat seberapa cepat mereka melaju.”

Dengan lebih banyak situasi grafis, seperti pembunuhan atau penembakan, data 3D ini dapat digunakan untuk membuat “kerucut yang menunjukkan kepercayaan statistik dari mana peluru itu berasal berdasarkan bagaimana peluru itu mengenai dinding,” katanya.

Karena lidar terus diperluas dalam aplikasi yang telah dicoba dan benar, berbagai kasus penggunaan yang berkembang diharapkan akan menginspirasi para inovator untuk memikirkan lebih banyak pendekatan baru untuk teknologi lama ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *