Bagaimana pesawat mata-mata menjadi pengamat iklim NASA

Artikel ini awalnya ditampilkan di Tugas dan Tujuan.

Terletak tepat di utara Atlanta, Georgia, Pangkalan Cadangan Udara Dobbins biasanya menjadi rumah bagi pesawat angkut C-130. Tetapi selama beberapa minggu ke depan, pangkalan tersebut akan menampung tamu yang tidak biasa: jet bercat putih yang dapat terbang lebih dari setengah hari di tepi angkasa.

Jet ‘Earth Resources 2’ digunakan oleh NASA untuk mempelajari badai, menguji sistem satelit, dan berbagai tujuan ilmiah lainnya. Pengamat penerbangan militer mungkin lebih familiar dengan sepupunya, pesawat mata-mata U-2 Angkatan Udara serba hitam yang telah mengumpulkan foto-foto intelijen untuk pemerintah AS sejak 1950-an.

Ternyata, apa yang disebut ‘Nyonya Naga’ tidak hanya bagus untuk mengumpulkan informasi tentang kekuatan musuh: dia juga hebat dalam mempelajari kekuatan alam.

“NASA ER-2 telah memainkan peran penting dalam penelitian ilmu Bumi karena kemampuannya untuk terbang ke stratosfer bawah dengan kecepatan subsonik, memungkinkan pengambilan sampel stratosfer langsung serta misi simulasi satelit virtual,” kata NASA tentang jet tersebut.

Masuk akal jika pesawat mata-mata bekerja dengan baik sebagai pesawat sains. Lagi pula, sebagian alasan mengapa U-2 masih dalam dinas Angkatan Udara 67 tahun setelah penerbangan pertamanya adalah karena kemampuan beradaptasinya. Pesawat ini pada dasarnya adalah pesawat layang besar yang dapat membawa muatan sensor, kamera, dan alat lain yang besar untuk mengumpulkan informasi.

“Itu hanya pesawat layang dengan motor besar yang mengisi pantatnya,” kata mantan pilot U-2, pensiunan Kolonel Michael “Lips” Phillips, di Fighter Pilot Podcast pada Oktober 2020. “Alasannya masih digunakan setiap hari apakah semua omong kosong yang kita dapatkan di satelit mata-mata tercanggih di dunia bisa dipasang di U-2. Dan orang jahat tidak tahu kapan itu datang.”

Tidak seperti satelit, yang bergerak dalam orbit yang dapat diprediksi di sekitar Bumi, U-2 dapat terbang kapan pun dibutuhkan pada ketinggian yang sangat tinggi. U-2 sering terbang pada ketinggian 70.000 kaki (13 mil) ke atas, sementara pesawat komersial biasanya terbang sekitar 31.000 dan 38.000 kaki (6 hingga 7 mil), menurut Time. Di ketinggian itu, Anda dapat melihat lekukan Bumi, pergerakan langit malam melintasi planet, dan bentuk kecil pesawat di bawah Anda, kata seorang pilot U-2, yang diidentifikasi hanya sebagai Mayor Chris, pada tahun 2020.

Sementara itu, ER-2 biasanya terbang antara 20.000 hingga 70.000 kaki, tulis NASA. Pada ketinggian itu, ER-2 dapat menguji sensor yang ingin digunakan para ilmuwan di satelit, yang berarti mereka dapat menemukan dan mengatasi bug apa pun dalam sistem tanpa biaya meluncurkan satelit yang rusak ke luar angkasa.

ER-2 telah dikerahkan ke enam benua untuk mempelajari segala sesuatu mulai dari pemanasan global hingga penipisan ozon, menurut NASA. Pekerjaan itu tidak hanya menguntungkan badan antariksa, tetapi juga Dinas Kehutanan AS, Badan Perlindungan Lingkungan, Dinas Perikanan dan Satwa Liar AS, dan Korps Insinyur Angkatan Darat.

Badan ini biasa mengoperasikan U-2 langsung mulai tahun 1971 hingga memperoleh ER-2 pertamanya pada tahun 1981, diikuti oleh yang kedua pada tahun 1989. Bersama-sama, U-2 dan ER-2 “telah menerbangkan lebih dari 4.500 misi data dan uji penerbangan untuk mendukung penelitian ilmiah,” tulis NASA.

ER-2 terbang di ketinggian di mana tekanan udara sangat rendah sehingga darah pilot yang tidak terlindungi akan benar-benar mendidih. Untuk mencegah hal itu, pilot ER-2 mengenakan pakaian bertekanan yang hampir sama dengan yang dikenakan oleh astronot NASA dalam perjalanan ke orbit dan kembali, kata pilot ER-2 Donald “Stu” Broce kepada WIRED Magazine pada tahun 2017.

Broce, yang biasa mendaratkan jet tempur F-14 di kapal induk sebagai pilot Angkatan Laut, mengatakan menerbangkan ER-2 adalah tugas yang sulit.

“Segala sesuatu tentang pesawat agak sulit dilakukan,” katanya kepada WIRED. “Saya menyebutnya sirkus, segala sesuatu tentang pesawat itu unik.”

[Related: The spy agency origins of NASA’s next powerful planet-hunting observatory.]

Salah satu hal aneh tentang ER-2 adalah sepasang roda yang menahan sayap besar pesawat dari landasan. Saat pesawat lepas landas, roda dirancang untuk jatuh dan tidak digunakan lagi hingga penerbangan berikutnya.

Begitu mengudara, penerbangan itu sendiri bisa bertahan delapan, 10 atau bahkan 13 jam, seperti yang dialami Broce. Agar tetap bertenaga, pilot membawa zat yang bisa dimakan yang mirip dengan makanan bayi, yang mereka makan melalui tabung yang terhubung ke helm jas mereka.

Gugatan itu mungkin terdengar tidak nyaman, tetapi ada tampilan kantor yang cukup.

“Pemandangannya indah, tidak ada cuaca, Anda melihat kelengkungan Bumi,” kata Broce.

Bagian tersulit dari menerbangkan U-2 dan ER-2 datang pada akhir penerbangan panjang, di mana pilot harus menghentikan pesawat yang lamban hanya dengan menggunakan dua roda yang disusun ala sepeda di perutnya, sebuah pilihan yang tidak pasti. proposisi bahkan untuk mantan pilot kapal induk.

“Setiap pesawat di dunia, pada titik tertentu dalam pendaratan Anda dapat menyerah dan bersantai dan Anda selesai dan yang harus Anda lakukan hanyalah meluncurkan dan menggunakan rem,” kata Broce kepada Flying Magazine pada 2015. 2 tidak seperti itu sama sekali. Anda harus menerbangkan pesawat sampai berhenti di landasan. Dan itu tidak menangani angin kencang dengan baik dan menggunakan perlengkapan sepeda.

Untuk membantu pendaratan, sesama pilot U-2 atau ER-2 dalam mobil pengejar mengejar jet di landasan pacu, memandu pilot yang mendarat untuk berhenti. Selama beberapa minggu ke depan, penerbang di Dobbins akan menikmati pemandangan itu saat ER-2 kembali dari misi melacak cuaca buruk. ER-2 akan ditempatkan di sana sampai sekitar 5 Maret, kata pangkalan itu dalam siaran pers.

Baik itu perubahan iklim, lapisan ozon, militer Soviet yang bersenjatakan nuklir, atau hal-hal lain yang dapat mengakhiri semua kehidupan di bumi, U-2 dan ER-2 sepertinya selalu ada untuk mengawasi AS. pemerintah. Pesawat kemungkinan akan terus melakukannya di masa mendatang.

“Beberapa pesawat yang kami miliki, kami memiliki sekitar tiga lusin tersisa, mereka terbang setiap hari,” kata Phillips, pensiunan pilot U-2, pada tahun 2020. “Di suatu tempat di dunia, beberapa lembaga pemerintah membutuhkan sesuatu , dan U-2 terbang sepanjang waktu.”

Terima kasih khusus kepada Jalur Terbang buletin tempat kami pertama kali mengetahui cerita ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *