Mendekode laporan UAP terbaru Pentagon

Pada 12 Januari, Kantor Direktur Intelijen Nasional merilis Laporan Tahunan 2022 tentang Fenomena Udara Tak Dikenal, atau UAP. Istilah “UAP”, yang sebagian besar identik dengan penggunaan asli Benda Terbang Tak Dikenal, atau UFO, dirancang untuk menjadi kategori luas untuk melaporkan pemandangan yang diamati tetapi tidak dapat dijelaskan di langit, semacam “melihat sesuatu, mengatakan sesuatu” untuk pilot.

Laporan tersebut, diamanatkan oleh Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional untuk tahun 2022, mencakup pekerjaan Kantor Resolusi Anomali Seluruh Domain, atau AARO, yang awalnya dibentuk di dalam Departemen Pertahanan pada tahun 2020 sebagai Satuan Tugas Fenomena Udara Tak Dikenal. “Semua domain” berarti fenomena tersebut tidak perlu terbang di langit, tetapi bisa juga terjadi di laut, di luar angkasa, atau di darat.

Ini adalah laporan kedua tentang UAP sejak gugus tugas dibentuk, menyusul laporan awal yang dirilis pada tahun 2021. Dalam laporan awal dari dua tahun lalu, gugus tugas mengidentifikasi 144 penampakan selama 17 tahun sebelumnya. Dalam laporan baru, ada total 510 penampakan, termasuk 144 yang sudah didokumentasikan, 247 yang baru dibuat sejak laporan pertama, dan 119 laporan peristiwa sebelum 2021 tetapi tidak termasuk dalam penilaian awal, dengan total 366 laporan yang baru diidentifikasi.

Sebagian besar laporan baru datang dari “penerbang dan operator” Angkatan Laut AS dan Angkatan Udara AS, yang melihat fenomena tersebut selama operasi reguler, dan kemudian melaporkan penampakan tersebut ke saluran yang sesuai yang baru dibuat, seperti AARO.

Pengambilan resmi? “Analisis awal AARO dan karakterisasi dari 366 laporan yang baru diidentifikasi, diinformasikan oleh proses multi-lembaga, dinilai lebih dari setengahnya menunjukkan karakteristik biasa-biasa saja,” catatan dokumen tersebut. Dari laporan yang biasa-biasa saja itu: 26 adalah drone atau mirip drone, 163 adalah balon atau mirip balon, dan enam terlihat berantakan di langit.

Itu menyisakan 171 “tidak dikarakterisasi dan tidak diatribusikan” yang tersisa dari kumpulan laporan yang baru diidentifikasi, sebuah kelompok yang mungkin dianggap lebih sebagai tidak terselesaikan daripada tidak dapat dijelaskan. Dari mereka, beberapa “tampaknya telah menunjukkan karakteristik penerbangan atau kemampuan kinerja yang tidak biasa, dan memerlukan analisis lebih lanjut,” meskipun siapa pun yang mencari analisis tersebut dalam laporan tersebut akan sangat kecewa.

Melacak, membuat katalog, dan mengidentifikasi fenomena yang tidak dapat dijelaskan—atau setidaknya tidak segera dapat dijelaskan—adalah pekerjaan yang rumit. Ini telah menciptakan masalah terus-menerus bagi militer sejak kepanikan pertama atas “piring terbang” pada musim panas 1947 (lebih lanjut tentang Roswell sebentar lagi), dan itu berlanjut hingga hari ini. Bagian dari dorongan untuk satuan tugas untuk mempelajari UFO, atau UFO dengan nama UAP, berasal dari serangkaian video yang bocor, kemudian dideklasifikasi oleh militer, menunjukkan benda-benda yang tampaknya tidak biasa dalam penerbangan.

Apakah kebenaran di luar sana?  Mengurai kode laporan UFO terbaru Pentagon
UAP terlihat pada Mei 2022, melalui peralatan night vision dan kamera SLR. DOD menyatakan bahwa “UAP dalam gambar ini kemudian diklasifikasikan ulang sebagai sistem udara tak berawak.” Foto Angkatan Laut AS

Hilang dalam pengamatan

Salah satu penampakan UAP yang paling terkenal abad ini adalah “Tic Tac,” yang ditemukan oleh pilot Angkatan Laut yang terbang ke barat daya San Diego pada 14 November 2004. Pilot merekam video dari objek tersebut, yang tampak kecil dan berbentuk silinder, dan berubah arah dalam penerbangan. dengan cara yang tidak biasa. Video ini secara resmi dirilis oleh Angkatan Laut pada tahun 2020, tetapi telah ditemukan di internet pada tahun 2007, dan menjadi inti dari cerita New York Times tentang penampakan UFO pada tahun 2017. Dokumen baru yang dirilis oleh Angkatan Laut pada 13 Januari menunjukkan bahwa laporan formal dari apa yang disebut Tic Tac tidak pernah berhasil melampaui rantai komando Armada ke-3, secara efektif meninggalkan laporan tersebut terdampar di bagian Angkatan Laut.

Seperti yang dicatat oleh publikasi saudari PopSci The War Zone, “Angkatan Laut dan pejabat militer AS lainnya telah secara terbuka mengakui bahwa ada masalah serius di masa lalu dengan mekanisme yang tersedia, atau kekurangannya, di mana pilot dapat membuat laporan semacam itu dan melakukannya tanpa rasa takut. mendapat stigma.” Dokumen yang dirilis menunjukkan bahwa pilot memang menghadapi stigma atas laporan tersebut setelahnya.

Tak satu pun dari itu menjelaskan apa objek dalam video “Tic Tac”, atau apa sebenarnya fenomena yang masih belum teridentifikasi. Tapi itu menunjukkan bahwa keberadaan kantor yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan laporan semacam itu telah mempermudah pengumpulan dan analisis fenomena semacam itu, daripada dibungkam oleh pilot yang takut diejek atau penilaian mereka dipertanyakan.

Segala sesuatu yang tidak teridentifikasi menjadi baru lagi

Bagian dari tantangan berpikir tentang UFO, dan sekarang UAP, adalah bahwa dengan meminta orang untuk melaporkan penampakan yang tidak biasa, orang dapat menafsirkan apa yang mereka lihat terkait langsung dengan apa yang diminta untuk mereka temukan. Beri tahu seseorang untuk berjalan-jalan di hutan dan awasi penampakan hewan pengerat, dan setiap bayangan atau makhluk yang berlarian menjadi kemungkinan identifikasi.

Balon observasi Angkatan Darat yang jatuh di Roswell, New Mexico, pada tahun 1947 ditemukan hampir sebulan sebelum dilaporkan ke pihak berwenang setempat. Musim panas 1947, di awal Perang Dingin antara Amerika Serikat dan Uni Soviet, terjadi kepanikan besar “piring terbang”, karena salah satu penampakan yang dipublikasikan membuat orang-orang di seluruh negeri melaporkan kerajinan atau benda yang tidak biasa.

Laporan-laporan ini akhirnya menjadi subjek studi di Project Blue Book, upaya Angkatan Udara untuk mengkategorikan, mengungkap misteri, dan memahami apa sebenarnya yang dilaporkan orang. Ketika Angkatan Udara menyelesaikan Proyek Buku Biru pada tahun 1969, hal itu mencatat bahwa 90 persen UFO kemungkinan besar dapat dijelaskan sebagai objek biasa, seperti planet di senja hari atau pesawat terbang dengan sudut yang aneh.

Seperti yang diungkapkan oleh dokumen yang kemudian dideklasifikasi pada tahun 1990-an, militer mengetahui lebih banyak lagi tentang penampakan yang dapat dijelaskan, seperti pengamat halaman belakang yang mendokumentasikan penerbangan pesawat mata-mata AS dan melaporkannya kepada pemerintah. Kecelakaan Roswell, yang pertama kali diidentifikasi oleh seorang perwira militer sebagai piring terbang sebelum Angkatan Darat mengklarifikasi sehari kemudian bahwa itu adalah balon cuaca, sebenarnya bukan balon cuaca. Benda itu memang sebuah balon, tetapi membawa sensor akustik yang dirancang untuk mendengarkan uji coba nuklir Soviet. Dengan kata lain, membiarkan publik menganggap suatu objek misterius atau tidak dapat dijelaskan adalah cara yang baik untuk menyamarkan sesuatu yang dapat dijelaskan tetapi harus dirahasiakan.

Dalam beberapa dekade setelah berakhirnya Project Blue Book, militer mencoba menyanggah penampakan, alih-alih membuat katalognya. Saat ini, All-Domain Anomaly Resolution Office bekerja untuk menangani penampakan secara serius, dan untuk mendorong pelaporan, seandainya memang ada penampakan pesawat penting yang seharusnya diabaikan. Munculnya drone, teknologi siluman, kendaraan laut tanpa awak, dan cara canggih bagi seseorang untuk mengganggu sensor semuanya memungkinkan, jika tidak selalu masuk akal, bahwa penampakan UAP tertentu dapat menjadi tindakan yang disengaja oleh kelompok atau negara yang bermusuhan.

Namun, seperti yang telah dibuktikan oleh laporan tersebut, sebagian besar penampakan dapat diabaikan dan diketahui fenomenanya. Balon, beberapa dekade setelah Roswell, masih menangkap cahaya dengan cara yang tidak biasa, dan dapat terlihat tidak nyata di tanah.

Satu takeaway dari laporan tersebut mengisyaratkan bahwa beberapa fenomena mungkin disebabkan oleh kesalahan orang atau sensor atau tidak berfungsi dengan benar. “ODNI [Office of the Director of National Intelligence] dan AARO [All-Domain Anomaly Resolution Office] beroperasi dengan asumsi bahwa laporan UAP berasal dari ingatan akurat pengamat tentang peristiwa dan/atau sensor yang umumnya beroperasi dengan benar dan menangkap data nyata yang cukup untuk memungkinkan penilaian awal,” catat laporan tersebut. “Namun, ODNI dan AARO mengakui bahwa sejumlah insiden UAP mungkin disebabkan oleh ketidakteraturan atau variasi sensor, seperti kesalahan operator atau peralatan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *