Bisakah Lexus membuat yoke kemudi barunya mudah digunakan?

Mobil telah dikemudikan dengan cara yang sama selama lebih dari 100 tahun, tetapi baru-baru ini Tesla dan Lexus telah memutuskan untuk menemukan kembali roda kemudi: Perusahaan mobil telah menukar roda dengan kuk kemudi yang disederhanakan. Reaksi terhadap perubahan telah mempolarisasi, dengan beberapa penggemar Tesla lebih memilih tampilan baru, dan yang lain menyatakan itu secara signifikan lebih buruk daripada roda. Ulasan tentang kuk Tesla telah menunjukkan kurva pembelajaran yang tidak aman, yang mencakup kemungkinan meraih di mana roda seharusnya berada dan meraih udara. Apakah Lexus membuat konsep ini lebih layak?

Tesla memperkenalkan roda gaya kuk baru mereka ketika mengubah sedan andalan Model S pada tahun 2021. Meskipun beroperasi dalam segala hal seperti roda kemudi standar, kuk pada dasarnya menghilangkan segmen atas pelek roda kemudi. Tesla mengatakan ini meningkatkan visibilitas ke depan mobil dan memungkinkan kamera onboard untuk lebih akurat melacak gerakan mata pengemudi. Perubahan ini, klaim Tesla dan Lexus, dapat memudahkan transisi dari kendaraan yang digerakkan manusia ke kendaraan otonom, kapan pun teknologi itu menjadi aman dan layak. Namun dalam praktiknya, terutama saat membalikkan mobil, Tesla yoke sulit digunakan dan mengharuskan pengemudi untuk melatih kembali memori otot mereka.

Tapi Lexus mengambil pendekatan yang berbeda. Dengan crossover listrik baru Lexus RZ 450e, pembuat mobil Jepang telah berusaha untuk mengurangi masalah dengan upaya pertama Tesla. Lexus, untuk pertama kalinya, memasang sistem full steer-by-wire.

Tidak seperti sistem lama yang digantikannya—poros langsung antara roda kemudi dan rak, yang mentransfer input pengemudi ke roda—steer-by-wire sepenuhnya menghilangkan koneksi fisik dan mekanis itu. Sistem steer-by-wire menafsirkan manuver kemudi pengemudi sebagai sinyal digital. Sinyal itu dikirim ke motor listrik di kotak kemudi, menyesuaikan sudut kemudi ujung depan mobil. Hal ini memungkinkan komputer untuk menginterpretasikan input tersebut berdasarkan beberapa faktor, termasuk kecepatan, kondisi jalan, dan posisi mobil di jalan untuk menentukan dengan tepat seberapa jauh mobil harus dikemudikan. (Beberapa pesawat memiliki sistem analog yang disebut “fly by wire.”)

Sistem ini menawarkan satu manfaat utama: Ini meningkatkan sudut kemudi pada kecepatan yang lebih rendah sehingga pengemudi tidak perlu melepaskan tangan dari kemudi untuk berbelok atau mundur ke tempat parkir. Steer-by-wire Lexus sepenuhnya diatur dengan kemudi hand-over-hand, berkontribusi pada apa yang dikatakan perusahaan sebagai pengalaman berkendara yang lebih aman.

Sistem Lexus, dijuluki One Motion Grip, akan menambah atau mengurangi rasio kemudi secara terus-menerus seiring dengan perubahan kecepatan kendaraan. Kemudi akan menyesuaikan agar lebih cepat pada kecepatan lambat seperti saat di tempat parkir, memungkinkan sudut kemudi yang lebih besar dengan input kecil yang halus di yoke. Namun, pada kecepatan jalan raya, kemudi menjadi jauh lebih tidak bersuara, untuk menjaga stabilitas dan menjaga mobil agar tidak terlalu darty. Perubahan rasio memang hanya terjadi saat roda diarahkan lurus ke depan, sehingga pengemudi tidak akan mengalami perubahan sudut kemudi yang tidak terduga di tengah tikungan. Seperti sistem Tesla, yang satu ini membutuhkan kurva belajar, tetapi laporan awal tampaknya menunjukkan bahwa Lexus lebih mudah untuk terbiasa. Ini membawa semua fasilitas yang berdekatan secara otonom dari kuk Tesla, tetapi dengan intuisi dan keamanan tambahan.

Yoke Lexus baru hanya perlu berputar sekitar 150 derajat dari kunci ke kunci, ketika roda diputar ke satu arah dan “mengunci penuh” ke arah lain. Roda kemudi tradisional dan kuk Tesla memerlukan suatu tempat antara dua dan tiga putaran penuh untuk mencapai posisi ini. Ini berarti reaksi darurat di Lexus dapat dilakukan lebih cepat dan dengan sedikit usaha, karena pengemudi hanya perlu sedikit menggerakkan kemudi daripada menyilangkan tangan. Dalam penggunaan normal, sering kali lebih santai, karena pengemudi tidak perlu melepaskan tangan dari kemudi untuk berbelok di tikungan 90 derajat dengan kecepatan rendah.

Tetapi karena manfaat kuk Lexus kecil, dan perlu membiasakan diri, tampaknya tidak mungkin perangkat kemudi jenis ini akan digunakan di berbagai merek dan platform. Roda kemudi melingkar mungkin tidak memerlukan penemuan ulang yang drastis seperti itu: Roda kemudi standar 360 derajat akan mendapat manfaat yang sama besarnya dengan manfaat sistem kemudi-per-kawat.

Pelajari lebih lanjut tentang sistem, di sini:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *