Para ilmuwan menemukan bukti paling awal tentang panen padi

Ini adalah makanan pokok bertepung yang cocok dengan semua jenis daging, sayuran, dan bahkan dapat dibuat menjadi makanan penutup yang lezat. Beras berkalori, biasanya berbiaya rendah untuk diproduksi, sumber serat dan vitamin yang bagus dalam bentuk biji-bijian utuh, dan ada lebih dari 40.000 varietasnya di seluruh dunia.

Beras adalah tanaman pokok untuk banyak negara dan wilayah dan beberapa penelitian baru menjelaskan berapa lama kecintaan manusia terhadap biji-bijian kembali. Sebuah studi yang diterbitkan kemarin di jurnal PLOS SATU merinci analisis alat-alat batu dari Cina selatan, yang memberikan bukti paling awal tentang panen padi. Alat-alat tersebut menunjukkan bahwa memanen biji-bijian dapat dimulai sejak 10.000 tahun yang lalu.

[Related: We have a lot to learn from Indigenous people’s oyster-shucking practices.]

Dalam studi tersebut, tim mengidentifikasi dua metode panen padi yang berbeda, yang membantu memulai domestikasi beras selama berabad-abad. Padi liar secara alami membuang bijinya yang matang, yang pecah di tanah saat matang. Padi yang dibudidayakan tinggal di tanaman saat matang.

Beberapa jenis alat akan dibutuhkan untuk memanen padi, dan penggunaan alat tersebut berarti bahwa para pembudidaya padi awal memilih benih yang terutama bertahan pada tanaman. Seiring waktu, proporsi biji yang tertinggal pada tanaman meningkat, mengakibatkan domestikasi.

“Untuk waktu yang cukup lama, salah satu teka-teki adalah bahwa alat panen belum ditemukan di Cina selatan sejak periode Neolitik awal atau Zaman Batu Baru (10.000 – 7.000 SM) — periode waktu ketika kita tahu beras mulai dibudidayakan. , ”kata penulis utama Jiajing Wang, asisten profesor antropologi di Dartmouth, dalam sebuah pernyataan. “Namun, ketika para arkeolog bekerja di beberapa situs Neolitik awal di Lembah Sungai Yangtze Bawah, mereka menemukan banyak potongan batu kecil, yang memiliki tepi tajam yang dapat digunakan untuk memanen tanaman.”

Hipotesis awal tim adalah bahwa beberapa dari potongan batu kecil itu adalah alat untuk memanen padi, yang dikonfirmasi oleh hasilnya.

Orang-orang di China telah memanen padi selama lebih dari 10.000 tahun
Pilihan alat serpihan batu dari budaya Shangshan ((a)-(h)) dan Kuahuqiao ((i)–(l)). Titik merah menggambarkan sisi kerja alat. KREDIT: Jiajing Wang.

Di Lembah Sungai Yangtze Bawah Tiongkok, dua kelompok budaya Neolitik paling awal adalah Shangshan dan Kuahuqiao. Dalam penelitian tersebut, tim memeriksa 53 alat batu yang dipipihkan dari situs Shangshan dan Hehuashan.

Serpihan batu memiliki tepi yang tajam, tetapi umumnya terlihat kasar dan tidak dibuat dengan halus. Alat yang terkelupas juga sebagian besar cukup kecil untuk dipegang dengan satu tangan, dengan panjang dan lebar sekitar 1,7 inci.

Tim melakukan analisis residu pakai-pakai dan phytolith, sebagai cara untuk menentukan apakah serpihan batu digunakan untuk memanen padi.

Dalam analisis pemakaian-keausan, goresan mikro pada permukaan alat diperiksa di bawah mikroskop. Ini menunjukkan bahwa 30 serpihan memiliki pola pakai-pakai yang serupa dengan yang dihasilkan oleh panen tanaman kaya silika, kemungkinan besar termasuk beras. Selain itu, tepian yang membulat dan lekukan kecil lebih merupakan ciri khas alat yang digunakan untuk memotong tanaman daripada alat yang digunakan untuk memotong jaringan hewan atau mengikis kayu.

[Related: Ancient humans might have bred one of the scariest birds on the planet.]

Tim juga menganalisis residu mikroskopis yang tertinggal di serpihan batu yang disebut phytolith. Phytolith adalah kerangka silika tumbuhan, dan 28 alat memiliki sisa-sisa tumbuhan purba ini.

“Yang menarik dari phytolith beras adalah sekam dan daun padi menghasilkan berbagai jenis phytolith, yang memungkinkan kami untuk menentukan bagaimana padi dipanen,” kata Wang.

Melalui kedua tes tersebut, tim menemukan bukti bahwa dua jenis metode panen padi yang digunakan: teknik panen pisau jari dan teknik panen arit. Kedua metode tersebut masih digunakan untuk memanen padi di Asia hingga saat ini.

Orang-orang di China telah memanen padi selama lebih dari 10.000 tahun
Representasi skematis dari metode panen padi menggunakan pisau jari dan arit. KREDIT: Jiajing Wang.

Dalam metode pisau jari, malai yang terletak di pucuk tanaman padi dipanen. Serpihan batu dari fase awal (10.000 – 8.200 SM) menunjukkan bahwa cara ini merupakan cara utama untuk memanen padi. Alat yang digunakan di sini memiliki alur yang sebagian besar tegak lurus atau diagonal ke tepi serpihan batu. Tim mengatakan ini adalah bukti adanya gerakan memotong atau mengikis dan serpihan tersebut mengandung phytolith dari biji atau sekam padi, yang menandakan bahwa beras tersebut dipanen dari pucuk tanaman padi.

“Sebuah tanaman padi mengandung banyak malai yang matang pada waktu yang berbeda, sehingga teknik pemanenan dengan pisau jari sangat berguna ketika domestikasi padi masih dalam tahap awal,” kata Wang.

Pemanenan sabit menggunakan bagian bawah tanaman. Serpihan batu dari fase selanjutnya (8.000 – 7.000 SM) memiliki lebih banyak bukti tentang metode ini. Perkakas dari era ini memiliki lekukan yang sebagian besar sejajar dengan tepi perkakas, yang berarti bahwa gerakan mengiris kemungkinan besar telah digunakan.

“Panen sabit lebih banyak digunakan saat padi menjadi lebih jinak, dan lebih banyak benih matang yang tertinggal di tanaman,” kata Wang. “Karena Anda memanen seluruh tanaman pada saat yang sama, daun dan batang padi juga dapat digunakan untuk bahan bakar, bahan bangunan, dan keperluan lainnya, menjadikannya metode pemanenan yang jauh lebih efektif. Kedua metode pemanenan akan mengurangi pecahnya benih. Itu sebabnya kami berpikir domestikasi beras didorong oleh seleksi bawah sadar manusia.”

Penelitian tambahan tentang alat-alat ini diperlukan untuk mengevaluasi lebih lanjut teknik pemanenan tanaman, bagaimana bilah dilekatkan pada alat, dan intensitas budidaya padi selama tahap akhir transisi pertanian setelah 7.000 SM.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *