Bagaimana praktik pembakaran Pribumi menyelamatkan lahan dari kebakaran

Kebakaran hutan besar-besaran dalam beberapa tahun terakhir telah mendatangkan malapetaka di AS — menyebabkan komplikasi kesehatan, mengganggu industri, dan menggusur penduduk lama. Sementara perubahan iklim telah mengintensifkan kebakaran hutan di seluruh negeri, para ilmuwan mengatakan bahwa kebijakan masa lalu Dinas Kehutanan AS sebagian harus disalahkan. Pada abad ke-20, badan tersebut memadamkan semua kebakaran hutan, bahkan kebakaran kecil yang tidak menimbulkan bahaya langsung bagi kehidupan manusia dan infrastruktur.

Namun, ekosistem seperti yang ada di barat daya membutuhkan api agar tetap sehat. Kebakaran biasa mencegah pertumbuhan berlebih hutan, membersihkan bahan organik mati, dan mendorong pertumbuhan spesies tumbuhan tertentu. Dalam beberapa dekade terakhir, pengelola kehutanan telah mencoba untuk menciptakan kembali praktik pengelolaan kebakaran hutan dari masyarakat adat yang pernah menjadi pengurus utama lahan.

Salah satu praktik tersebut adalah menciptakan “api yang baik” yang terkendali, juga disebut pembakaran yang ditentukan. Membakar sebidang tanah dengan sengaja membantu membunuh bahan bakar, seperti rumput dan pohon kecil, yang akan memicu kebakaran hutan besar dan merusak. Tetapi para ilmuwan bertanya-tanya seberapa besar pengaruh praktik pembakaran budaya ini terhadap ekosistem ketika api berjalan secara alami, sebelum kebijakan pemadaman Dinas Kehutanan ada. Sebuah studi baru dari Southern Methodist University memberikan wawasan baru tentang seberapa besar pengaruh praktik pembakaran Pribumi terhadap lahan.

Studi yang diterbitkan pada 7 Desember di Kemajuan Sains, memeriksa praktik pembakaran dari tiga suku berbeda yang berasal dari barat daya dan membandingkannya dengan ukuran dan intensitas kebakaran hutan bersejarah. Dengan menggunakan catatan lingkaran pohon, para peneliti menemukan bahwa pembakaran yang ditentukan berfungsi sebagai penyangga kondisi iklim dari tahun 1500 hingga 1900.

[Related: How we can burn our way to a better future]

Data mencerminkan pola khas kebakaran iklim di barat daya: satu hingga tiga tahun curah hujan di atas rata-rata diikuti oleh satu tahun kekeringan yang signifikan. Curah hujan memungkinkan lebih banyak tumbuh-tumbuhan, kemudian kekeringan mengeringkan rumput—menjadi bahan bakar yang mendorong api menyebar. Pola ini terjadi terlepas dari apakah suku mempraktekkan pembakaran yang ditentukan atau tidak. Tetapi ketika mereka benar-benar terbakar, praktik tersebut melemahkan hubungan iklim, yang berarti waktu dan ukuran kebakaran tidak dipengaruhi oleh pola kelembapan, jelas penulis penelitian.

“Penelitian ini sangat berhati-hati dalam melihat di mana, dalam jangka waktu berapa lama, dan bagaimana hubungan api-iklim versus frekuensi kebakaran, musim kebakaran Anda,” kata Christopher Guiterman, rekan penulis studi dan ahli ekologi kebakaran di Universitas Colorado Boulder. “Bagi saya itu mengungkap sidik jari manajemen Pribumi dengan cara yang belum pernah ditunjukkan sebelumnya.”

Sebagian besar yang dilakukan penelitian ini adalah menguraikan dengan tepat bagaimana dan kapan suku-suku menggunakan api. Setiap suku yang termasuk dalam penelitian—Navajo Nation, Pueblo of Jemez, dan suku Apache—menggunakan api secara berbeda tergantung pada kondisi ekonomi dan budaya mereka. Diné of Navajo Nation menggunakan api terutama untuk mengelola padang rumput. Di tanah tempat domba mereka merumput, kebakaran lebih jarang terjadi. Tetapi lahan yang berfungsi sebagai koridor perjalanan, tempat rerumputan tumbuh dengan bebas, memiliki tingkat kebakaran yang lebih tinggi. Orang Hemish di Pueblo of Jemez menggunakan api dalam hortikultura untuk membersihkan ladang dan mendaur ulang nutrisi. Mereka juga menggunakannya untuk membakar petak-petak semak untuk mengantarkan cabang-cabang yang panjang dan lurus, yang bagus untuk menganyam keranjang. Ndée dari Apache menggunakan api untuk memanipulasi tanaman liar, membantu menanam tembakau, dan mengusir rusa ke area tertentu.

[Related: Fires can help forests hold onto carbon—if they’re set the right way]

Sementara jumlah total area yang terbakar tetap sama setelah pembakaran yang ditentukan, ukuran luka bakar berbeda dari periode tanpa pembakaran yang ditentukan. Daripada satu kebakaran besar, mungkin ada titik api kecil. “Banyak luka bakar kecil yang diresepkan dapat membantu mengurangi kerentanan iklim di tempat-tempat yang penting bagi kita, baik di sekitar komunitas manusia atau bagian lanskap lainnya,” kata Christopher Roos, penulis utama studi dan profesor antropologi di Southern Universitas Metodis.

seorang ilmuwan bertopi keras putih menggunakan peralatan untuk mengambil data dari tanah di tengah hutan
Roos mengumpulkan sampel coring di lapangan. Michael Aiuvalasit

Roos mengatakan bahwa pengetahuan dan keahlian Pribumi memainkan peran integral dalam membentuk cara kertas mengkomunikasikan praktik pembakaran yang ditentukan. Empat anggota suku ikut menulis studi baru-baru ini. Tim mengandalkan bukti arkeologis dari pembakaran yang ditentukan untuk menentukan kapan suku menduduki tanah tersebut. Tapi rekornya tidak sempurna. Ndeé, misalnya, telah meninggalkan sedikit jejak arkeologi tetapi para anggotanya mengatakan bahwa mereka telah berada di tanah itu sejak dahulu kala. “Tidak ada yang merasa nyaman dengan gagasan bahwa orang tidak ada, bahkan tanpa bukti arkeologis,” kata Roos. “Jadi ini bukan periode penggunaan dan tidak digunakan, atau periode kehadiran dan ketidakhadiran. Ini adalah periode penggunaan intensif dan penggunaan ringan.”

Roos berharap penelitian ini dapat memberikan strategi kepada pembuat kebijakan dalam menghadapi meningkatnya kebakaran hutan besar-besaran di barat daya. Praktik Pribumi ini telah menunjukkan manfaat positif bagi lingkungan dan manusia, kata Roos.

“Saya bukan penduduk asli, tetapi saya mencoba untuk mengibarkan spanduk kepada mereka yang berada di posisi pengambilan keputusan bahwa penduduk asli Amerika telah mengatur api selama berabad-abad di bentang alam ini,” katanya. “Sejarah panjang penduduk asli Amerika dan api seharusnya memberi kita harapan tentang apa yang bisa kita lakukan, daripada hanya merasa tidak berdaya menghadapi tantangan iklim dan kebakaran hutan.”


Tinggalkan komentar